Dr. Adnan Kapau Gani

Adnan Kapau Gani bwA.K. Gani lahir di Desa Palembayan, Kabupaten Agam, Sumatera Barat pada tanggal 16 September 1905. Ia menempuh pendidikan Europeesche Lagere School (ELS; setingkat SD) di Bukittinggi, kemudian pindah ke Palembang mengikuti kepindahan ayahnya yang berprofesi sebagai guru. Tamat dari ELS, A.K. Gani melanjutkan pendidikan di School Tot Opleiding Voor Inlandsche (STOVIA; sekolah dokter pribumi) di Jakarta. Karena sekolah ini ditutup pemerintah ia memasuki Algemeene Middelbare School (AMS) dan akhirnya mengikuti kuliah di Geneeskundige Hoge School (GHS; Sekolah Tinggi Kedokteran). Kuliah di GHS diselesaikan pada tahun 1940 dengan memperoleh gelar dokter, sesudah itu ia membuka praktik sebagai dokter di Palembang.
Pada masa bersekolah di Jakarta, A.K. Gani sudah aktif dalam organisasi kepemudaan. Ia menjadi anggota pengurus Jong Sumatranen Bond yang kemudian berganti nama menjadi Pemuda Sumatra. Ia turut membantu terselenggaranya Kongres Pemuda bulan Oktober 1928. Sesudah itu ia diangkat sebagai anggota komisi yang bertugas melakukan fungsi berbagai organisasi pemuda yang akhirnya melahirkan Indonesia Muda pada awal tahun 1930. dalam Indonesia Muda ia diangkat sebagai anggota Dewan Eksekutif.
Kegiatan dalam dunia politik dimulai A.K. Gani sebagai anggota Partai Indonesia (Partindo). Pada bulan Mei 1937, setelah Partindo bubar, dengan beberapa temannya ia mendirikan partai baru yakni Gerakan Rakyat Indonesia (Gerindo) yang langsung diketuainya. Pada tahun 1939 ia ikut mensponsori lahirnya Gabungan Politik Indonesia (Gapi) yang merupakan federasi partai-partai politik dan terkenal dengan aksi ”Indonesia Berparlemen”. Dalam kepengurusan Gapi ia duduk sebagai wakil Gerindo.
Pada masa pendudukan Jepang, Gani dipenjarakan selama satu tahun akibat sikap politiknya yang menentang fasisme. Ia dibebaskan berkat campur tangan Ir. Soekarno. Jepang kemudian mengangkatnya menjadi anggota Sumatra Chuo Sangi In (semacam dewan perwakilan) yang didirikan bulan Maret 1945.
Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 dengan cepat diketahui di Palembang. Pada tanggal 23 Agustus ia membentuk Pemerintahan Bangsa Indonesia Keresidenan Palembang yang langsung dipimpinnya sebagai residen. Jabatan sebagai residen kemudian disahkan oleh Gubernur Sumatra. Selain itu, pemerintah pusat mengangkat Gani sebagai koordinator pembentukan Tentara Keamanan Rakyat (TKR) Sumatra. Dalam jabatan tersebut, ia membentuk Komandemen Sumatra dan mengangkat Suharjo Harjowardoyo sebagai panglima dengan pangkat jenderal mayor. Dalam penyempurnaan organisasi TKR yang kemudian menjadi TRI dan akhirnya TNI, Gani pernah pula menduduki jabatan sebagai Komandan Sub-Komandemen Sumatra Selatan. Pada waktu Provinsi Sumatra dipecah menjadi tiga subprovinsi, ia pun diangkat sebagai Gubernur Muda Sub-Provinsi Sumatra Selatan.
Selain memegang berbagai kepemimpinan di Sumatra Selatan pada masa-masa awal revolusi, Gani juga aktif mengadakan perdagangan barter (yang oleh Belanda disebut penyeludupan) dengan luar negeri, terutama dengan Singapura dan Malaya. Dari hasil barter itu ia berhasil memasukkan berbagai keperluan pemerintah, terutama senjata. Dalam melakukan barter ini ia bekerja sama dengan beberapa orang pedagang Tionghoa.
Kiprah Gani dalam pemerintahan pusat dimulai sebagai Menteri Kemakmuran dalam Kabinet Sjahrir III (Oktober 1946 – Juni 1947). Atas prakarsanya, pada bulan Januari 1947 dibentuk Planning Board (Dewan Perancang) yang bertugas menyusun rencana pembangunan ekonomi. Planning Board yang langsung dipimpinnya ini kemudian dikembangkan menjadi Panitia Pemikir Siasat Ekonomi di bawah pimpinan Wakil Presiden Hatta, sedangkan Gani diangkat sebagai Wakil Ketua. Jabatan sebagai Menteri Kemakmuran tetap dipegang Gani dalam Kabinet Amir Syarifuddin, di samping jabatanya sebagai Wakil Perdana Menteri. Selain itu, Gani juga berperan aktif dalam perundingan dengan Belanda yang akhirnya melahirkan Perjanjian Linggajati.
Pada waktu Belanda melancarkan agresi militer kedua, Gani memimpin perjuangan gerilya sebagai Gubernur Militer Daerah Istimewa Sumatra Selatan (DMISS). Ia merupakan satu-satunya gubernur militer di Sumatra yang banyak berkomunikasi dengan Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) yang berpusat di Sumatra Barat. Sebagai penghargaan atas jasanya memimpin perjuangan gerilya ini, pada bulan Februari 1950 Dewan Perwakilan Rakyat Sumatra Selatan menganugerahinya gelar Pemimpin Agung Gerilya disertai sebuah medali emas. Medali yang merupakan kebanggaannya ini kemudian dijualnya untuk membantu menyekolahkan anak-anak bekas pejuang.
Keikutsertaan terakhir Gani di bidang pemerintahan ialah sebagai Menteri Perhubungan dalam Kabinet Ali Sastromijoyo I. Sesudah itu ia diangkat menjadi anggota Kontituante sebagai wakil PNI, dan akhirnya menjadi anggota MPRS. Selain itu, ia juga memegang berbagai jabatan di Sumatra Selatan sambil membuka praktik sebagai dokter.
Dokter Adnan Kapau Gani meninggal dunia di Palembang pada tanggal 23 Desember 1968 dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Ksatria, Bukit Siguntang, Palembang. Penghargaan tertinggi yang diterimanya dari pemerintah ialah Bintang Mahaputra Adipradana pada tanggal 7 Agustus 1995. Penghargaan lain ialah Bintang Gerilya (17 Agustus 1958), Lencana Gerakan Operasi Militer I dan II.
Atas jasa-jasanya Pemerintah RI menganugerahi Gelar Pahlawan Nasional berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor : 068/TK/Tahun 2007 tanggal 6 November 2007.

 

Posted in Pahlawan Nasional.